Menikah Untuk Bahagia

Menikah Untuk Bahagia

Menikah Untuk Bahagia ? Sengaja saya bikin judul seperti itu seperti bukunya pak indra noveldy karena memang saptu 6 Februari 2015 bertepatan dengan sobat saya aditya pratama atau yang biasa di pangil dido baru saja melepas masa lajangnya dan wanita yang bisa meluluhkan hatinya tak lain dan tak bukan adalah istrinya sekarang namanya sapa yah belum kenalan soale. Tahu banget dah cerita – ceritanya doi sebelum menikah dari sama yang ini sampai yang itu meskipun g sampai dalem – dalem nya pek gimana dulu susah move on.

Oh ya pas hari dan tanggal itu juga di langsungkan resepsinya di bandung kebetulan istrinya dari sana. Kami segerombolan manusia berjumlah 6 orang berbondong – bondong menghadiri pestanya ada saya edi wibowo, ratu lia, riska saputri, rafika duri, laso dan mbak teteh manis luke (kalau ini baru pertama kami kenalan yah). Rencanya sih mau berangkat pagi jam 6.00 tapi ya ternyata di indonesia jamnya berubah jadi karet jadinya molor tuh. Berangkat akhirnya jam 7 an. Ya sudah di perjalanan pun cerita ngalor ngidul. Suasana ini mirip terjadi saat menghadiri nikahanya tia di cilacap (gokil waktu itu dah) beberapa tahun yang silam. Komposisi duduknya pun hampir sama cuman kali ini beda personil. Dan sampai di lokasi resepsinya pun tengah hari jam nya lupa yang pasti panas deh. Oh ya sebelum turun si mak2 ituh pada rempong – rempong pastinya tancap – tancap dulu biar keliatan bening, kali aja ada yang nyangkut yah di sana (pikirnya mereka). Eh tapi aku juga benerin jambul biar keliatan keren meskipun dikut.

cara mengatasi stress di perjalanan

cara mendapatkan cewek dalam hitungan detik

Pek sana langsung tuh pada tanda tangan biasa absen dulu eh dan dapat tuh soupenir nya :

souvenir pernikahanpaling banyak di cari di bandung

Pas lagi antri ada bu tia sama istri dan anaknya juga adiknya. Berasa memori banget tuhh, reunian kecil – kecilan sih. Akhirnya ketemu juga anaknya yang sekarang beranjak gede. Sai hello bentar terus langsung nyelonong ketemu pengantinnya. Pek di dalam ruangan si pengantin udah aja pakai baju pengantin adat sunda (kalau g salah sih). Tapi ada yang aneh sama pengantin prianya. Tumben enggak pakai kaca mata bukannya doi mines. Kalau g pakai berarti pakai kontak lens dong. Tapi g keliatan juga. Nah kalau g pakai emang doi bisa lihat kan minusnya gede. Wah jangan – jangan pas kita dateng enggak kenalin kan cuman senyum – senyum aja kalau ada yang datang dan nyalamin. Kalau benar seperti itu jelas – jelas terlalu. Tapi ya sudah lah g usah di pikirin. Biasa hal yang wajib di lakukan adalah poto – poto pastinya biar keliatan eksis.

resepsi pernikahan dido

Beres ngobrol lanjut makan, ternyata pada lapar semua tuh pek di tinggal sayanyah. Mau makan berat dan semi berat ada ada. Semua yang di hidangkan pastinya di cicip biar ngerasain makanan bandung kaya apa si rasanya. Selesai makan biasa ketawa – ketawa dan seperti biasa saya yah yang jadi bahan becandaan itumah udah dari zaman dulu, karna kalau g ada sayah enggak rame !!!

Sekitar satu jam kita di situ terus kita pamitan lagi. Lanjut buat jalan – jalan. Oh ya si mbak teteh manis luke itu orang bandung jadi bisa ngomong bahasa sunda di ajarin juga pas di jalan didiye wae yang artinya di sini saja. Ke bandung kalau enggak cari makanan khas bandung itu kurang seru. Kira – kira apa coba yang di cari?? Nemu tuh di jalan yang namanya kue cubit. Gile coii ngantrinya panjang bener dah. Harus nunggu pek 30 menitan untuk dapat tu makanan. Serius untuk dapetinnya butuh perjuangan baru aja antri derr ujan turun dengan sexynya. Tapi meskipun hujan gede juga yang beli nih kue ini enggak ada yang beranjak pergi. Ini amazing sekali loh. G tahu apa si jimat nya.

kue cubit makanan khas bandung

lokasi penjualan kue cubit di bandung

kue cubit makanan khas dari bandung

Kue cubit ini bagi sayah nya mas g ada sesuatu yang luar biasa karena secara adonan dan cara penyajiannya hampir sama kaya jajanan dipasar loh. Kalau g salah rasanya seperti kue pukis sih. Saatnya makan pun tiba masih panas juga di embat juga tuh masuk ke mulut. Mungkin enggak berasa panas yah karena ) pas dingin juga suasananya.

Lanjut jalan lagi ke mana yah? Sebentar aku inget – inget dulu… (sambil pegang jidat). Oh ya ke rumah mode. Biasa emak – emak pan doyannya shooping enggak orang kota apa desa. Muter – muter akhirnya nyampek juga. sebenarnya si banyak tempat seperti itu tapi enggak tahu tempat ini paling banyak di kunjungi orang baik yang dari lokal atau para pendatang baik dari jakarta, bogor dan sekitarnya. Enggak sampai 1 jam di sana cabut dah. Eh ternyata ada satu gerombolan yang menghilang si mbak teteh manis luke. Ya sudah akhirnya kita ber 5 aja yang meneruskan perjalanan ke jakarta.

rumah mode bandung factory outlet di bandung

So pastinya selamat Menjalani Kehidupan Baru dengan pendamping sekarang jadi keluarga yang terus memegang teguh janji setia menikah.

Menikah Untuk Bahagia

#SalamSenyum

header niko 728 x 90

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below